Mengenal Aksara Sunda

Jika kita warga Bandung atau orang yang kebetulan sedang berada di Bandung, pasti kita pernah melihat pada papan nama jalan (plang) tertulis nama jalan dalam huruf latin dan huruf lain di bagian bawahnya. Mungkin sebagian orang tidak tahu dan mungkin sebagian lainnya tahu itu adalah aksara Sunda. Tapi mungkin juga lebih banyak lagi yang tidak bisa membacanya.

Contoh Aksara Sunda Pada Plang Jalan Di Bandung
 Penggunaan Aksara Sunda Kuna dalam bentuk paling awal antara lain dijumpai pada prasasti-prsasasti yang terdapat di Astanagede, Kecamatan Kawali, Kabupaten Ciamis, dan Prasasti Kebantenan yang terdapat di Kabupaten Bekasi.. Pada awal tahun 2000-an pada umumnya masyarakat Jawa Barat hanya mengenal adanya satu jenis aksara daerah Jawa Barat yang disebut sebagai Aksara Sunda. Namun demikian perlu diperhatikan bahwa setidaknya ada empat jenis aksara yang menyandang nama Aksara Sunda, yaitu Aksara Sunda Kuna, Aksara Sunda Cacarakan, Aksara Sunda Pegon, dan Aksara Sunda Baku. Dari empat jenis Aksara Sunda ini, Aksara Sunda Kuna dan Aksara Sunda Baku dapat disebut serupa tapi tak sama. Aksara Sunda Baku merupakan modifikasi Aksara Sunda Kuna yang telah disesuaikan sedemikian rupa sehingga dapat digunakan untuk menuliskan Bahasa Sunda kontemporer. Modifikasi tersebut meliputi penambahan huruf (misalnya huruf va dan fa), pengurangan huruf (misalnya huruf pa cerek dan ngalelet), dan perubahan bentuk huruf (misalnya huruf na dan ma).
Link download Aksara Sunda - Priangan.ttf :
http://www.fontspace.com/parahyangan/priangan
Perbandingan aksara yang pernah dipakai di Jawa Barat dengan Aksara Sunda Baku:
Aksara Ngalagena/ Konsonan

Aksara Swara/ Vokal Mandiri

Rarangkén

Angka

Contoh aksara Sunda pada pupuh Asmarandana

Contoh papan nama jalan (plang jalan)



6 komentar:

Benedictus Artianto said...

Sampurasun,

Sae pisan, Kang. Katumbiri Parahyangan meni beuki top markotop. Bentuk hurufna pas sami sareng anu dina Tabel van Oud en Nieuw Indische Alphabetten. :-)

Ngan ukur (upami abdi henteu lepat), bentuk huruf "i" Aksara Swara Cacarakan teh mangrupi huruf "ba" anu gaduh "kuncir" di handapeunana. Modelna sami sareng bentuk huruf "i" dina Aksara Buddha atanapi Aksara Sunda Kuna.

Haturnuhun pisan.

Fri said...

Rampés,
Hatur nuhun parantos masihan koréksina Kang. Parantos dilereskeun. Ieu mah éstuning mamanawian, da abdina gé teu gaduh bahan rujukan.

Benedictus Artianto said...

Sampurasun Kang,

Upami kenging, abdi nyuhunkeun alamat emailna.
Kanggo ngirim file, bilih tiasa janten bahan rujukan.

Haturnuhun pisan.

Fri said...

Rampes Kang BA,
Punten nembe dibales. Tiasa kang ka email sundakiwari1@gmail.com
Hatur nuhun pisan sateuacanna. Upami kersa mah, bahan nu sanes oge ditampi pisan. Nuhun kang..

Benedictus Artianto said...
This comment has been removed by the author.
Benedictus Artianto said...

Sampurasun, Kang.

Punten pisan Kang, saya baru kirim email beberapa hari yang lalu.
Mohon maaf terlambat pisan setelah satu setengah tahun baru kirim referensi-nya, tapi semoga masih bisa bermanfaat.

Haturnuhun.

Post a Comment

Social Icons

Followers

About Me

My photo
Loneliness Is My Hiding Place

Featured Posts